TIM WAPRESS DENGAN TIM DIKBUD NTB TENTANG TEACHING FACTORY SMK DI STIPARK

Program Teaching Factory adalah suatu konsep pembelajaran di SMK berbasis produksi atau jasa yang mengacu kepada standar dan prosedur yang berlaku di industri. Program ini dilaksanakan dalam suasana seperti layaknya industri. Implementasi Teaching Factory di SMK dapat menjembatani kesenjangan kompetensi antara kebutuhan industri dan kompetensi yang dihasilkan oleh sekolah.

Pengembangan Teaching Factory dan Technopark di SMK, Kementerian Pendidikan dan Kebudayaan (Kemndikbud), pelaksanaan Teaching Factory menuntut keterlibatan mutlak pihak industri (STIPARK) sebagai pihak yang relevan menilai kualitas hasil pendidikan dari SMK.Teaching Factory juga harus melibatkan Pemda/Pemkot/provinsi maupun orang tua dan masyarakat dalam perencanaan, regulasi maupun implementasinya.

Selain itu, program Technopark di SMK dicanangkan sebagai pusat dari beberapa Teaching Factory di SMK, yang menghubungkan dunia pendidikan (SMK) dengan dunia industri dan instansi. STIPARK akan menjadi pengembangan Teaching Factory yang mampu menyesuaikan perkembangan industri yang pesat. Selain itu, dapat mempromosikan potensi daerah yang relevan untuk pengembangan ekonomi daerah dan sekaligus mempermudah komunikasi dengan dunia industri.

Hubungan kerjasama antara SMK dengan industri dalam pola pembelajaran Teaching Factory akan memiliki berdampak positif untuk membangun mekanisme kerjasama (partnership) secara sistematis dan terencana didasarkan pada posisi tawar win-win solution. Penerapan pola pembelajaran Teaching Factory merupakan interface dunia pendidikan kejuruan dengan dunia industri, sehingga terjadi check and balance terhadap proses pendidikan pada SMK untuk menjaga dan memelihara keselarasan (link and match) dengan kebutuhan pasar kerja.

Program Teaching Factory masuk dalam Usualan strategi prioritas NTB untuk industrialisasi “Teaching Factory SMK sebagai upaya standarisasi Lulusan SMK sesuai kebutuhan IKM”.

 

Unit Kerja: